Friday, August 22, 2008

Pesan seorang teman...

Walaupun tangan yang memberi itu jauh lebih baik dari tangan yang menerima, kadangkala kata orang, rezeki jangan ditolak.

Adakalanya kita bukanlah dalam golongan rakyat termiskin. Kita masih punya duit untuk membeli barang-barang tanpa perlu bergolok-bergadai. Kita juga ada masanya bukan orang yang kebulur. Walaupun hari-hari makan nasi lauk ikan masin, kita masih belum menadah tempurung dari rumah ke rumah. Dan pada setiap masa kita percaya kita bukan orang yang lemah. Kita tidak akan menyembah kaki atau membiarkan kepala dipijak mereka yang kuat dan berkuasa, sebaliknya memilih untuk menjaga maruah dan harga diri.

Tapi adakalanya kita harus akur yang tangan kita ini hanya layak untuk menjadi tangan yang menerima.

Buangkan ego dan lihatlah kepada realiti. Kita masih punya duit untuk membeli barang-barang tanpa perlu bergolok bergadai tetapi sampai bila ia mampu bertahan; sehari, seminggu, sebulan?

Kadang-kadang mungkin bagi kita duit itu tidak penting tetapi untuk orang lain di sekeliling kita, duit itu sudah jadi keperluan. Nak sekolah kena bayar yuran. Nak makan, kena beli. Nak kawin dengan anak orang, kena bagi duit pada emak dan ayahnya. Kita tidak akan mati dengan hari-hari makan nasi berlaukkan ikan masin tetapi mana kita hendak cari zat kalau doktor cakap kita sakit kerana kurang zat? Apa pula yang akan terjadi kalau ditakdirkan pada suatu hari nanti sudah tidak ada ikan untuk dijadikan ikan masin? Adakalanya adalah sangat betul untuk menegakkan pendirian dan menyuarakan apa sahaja yang kita fikir tidak betul tetapi letakkan sedikit fikiran ~ adakah masa dan tempatnya betul. Kita marah, orang yang kita sedang marahi itu juga sedang marah. Dua-dua pun tidak mahu berganjak dengan pendirian masing-masing. Akhirnya yang bersorak itu adalah syaitan.

Kita mahukan sesuatu tetapi kita tidak mampu. Kita berkehendakkan sesuatu tetapi kita tidak berdaya. Tapi itu bukan alasan untuk jadi bodoh sombong. Dunia yang kita duduk sekarang belum dipenuhi oleh manusia yang tidak punya hati perut.

Dari sekecil-sekecil pemberian ~ misalnya duit satu sen, kepada sebesar-besar pemberian ~ seperti rumah banglo dua tingkat, akan ada tangan yang mahu memberi. Kita tidak minta, tetapi mereka mendesak untuk kita menerimanya. Kerana bagi mereka, kita lebih memerlukannya berbanding mereka. kita mungkin malu-malu untuk menerimanya, tetapi bagi mereka itu semua adalah hak kita. Kita tahu kita tidak punya sesuatu untuk dipulangkan sebagai balasan ~ walau dalam apa jua bentuk sekalipun. Dan bagi "tangan-tangan yang memberi itu pula, mereka sendiri tidak mengharapkan apa-apa sebagai balasan. Cukuplah sekadar kita mengucapkan terima kasih - atau sekurang-kurangnya menghargai pemberian itu.

chime said:
Kemiskinan bukanlah satu dosa, tetapi ia boleh membawa kepada kekufuran
kekayaan pula bukanlah satu pahala, tetapi ia juga boleh membawa kepada kekufuran...

4 comments:

budak bunian said...

Kalau cerita pasal duit, sangat susah nak di jelaskan. Dalam dunia nie duit adalah faktor segalanya. Dalam dunia zaman sekarang nie taraf hidup di nilai dengan duit.. Jadilah orang miskin. takda orang yang akan melihat. Jadilah orang kaya maka orang akan membuka mata dan kamu akan di sanjung. Semua akan menjadi saudara kamu, walau kamu tak kenal.. thehehehe... bak kata orang sekarang nie, martabat di ukur mengikut berapa pikul duit yang kamu ada...

*mintak mahap, sekadar luahan isi hati aje, bukan kondem atau tidak setuju. saya hormati entry encik chime dan saya angguk setiap saya membacanya. :D

http://sodep.vangardx.net

Tirai Hidup said...

yuhuuuuu!!!!
yourmother in law coming!!!!!

dear,
awat la rajin sangat macam ibu mertua ni???
Rajin buat n3...
baik...
hensem...
'bagus bagus keep up my dear keep up!! besok belanja karipap hahhah!

umi_e said...

Tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima... mungkin sebab itu ada yang rasa keberatan...

i-chimera said...

sodep - saya pun setakat bagi pendapat. pendapat bukanlah bermakna muktamat. tak setuju pun tak apa. sebab dlm memberi dan menrima pendapat, kita hanya akan menerima yg terbaik (bagi kita) sahaja...


Yuhuuu... my mother in law..
orang kampung saya kata "like mother in law, like son in law"... nak bodek mak mentua kenalah rajin-rajin betul tak... karipap? saya nak yg inti saden...


kak e... itulah lumrah kehidupan. malu, segan, rendah diri memang payah nak buang