Tuesday, October 14, 2008

Kasih ibu... Tiada gantinya.... ... Sebuah cerita panjang berjela (2)

CERITA TENTANG SI COMEL...
Badannya kurus menampakkan rangka yang kecil. Matanya hampir tertutup dengan tahi mata. Jalannya perlahan tidak teratur. Dia sakit - begitu telahan saya - Saya memegangnya perlahan-lahan. Dia menjilat-jilat - kelaparan.

"Kita ambik ya Anjang!!" Tanya anak saudara saya... ***yg seorang ini memanggil saya tanpa menggunakan gelaran Pak... Hanya Anjang sahaja - tidak seperti anak suadara lain memanggil saya Pak Anjang (hmmm rasa lebih suka dipanggil mcm ni... tak rasa tua sangat)***

"Boleh! ambik je." jawab saya. Saya dengan anak saudara yang ini memang ngam.

"Nanti Tok Ma marah..."

"Tak apa, biar Anjang jelasakan kat Tok Ma... Ambik dulu."

Anak kucing yang berwarna kuning keperang-perangan itu didakapnya.

Tiba-tiba dari celah meja di pasar petang itu muncul seekor kucing betina dan dua ekor anaknya. Daripada rupanya, saya boleh jangkakan itulah ibu kepada anak kucing yang sedang didakap anak saudara saya.

"Anjang...!! tu ibu dialah." Anak saudara saya menunjukkan kepada ibu kucing tersebut.

Saya angguk. Hati mula berbelah bagi. Hendak saya ambil atau tinggalkan sahaja anak kucing itu. Saya renung ke arah ibu kucing. Badannya merebeh bahagian perut. Kurus kering... matanya juga hampir tertutup - juga sakit barangkali. Dan saya renung pula pada anaknya yg berada bersebelahan dengannya. Warnanya juga kuning keperangan... juga kurus dan lemah.


"Macamana Anjang??" Anak saudara saya minta kepastian.

Saya diam berfikir. Merenung dan menimbang-nimbang Ma di rumah tentu keberatan sebab ini bukan kali pertama kami membawa anak kucing pulang. Di rumah telah ada 3 ekor anak kucing apabila coyote -ibu kucing kami, beranak 3 minggu yang lalu. Muka Ma pastinya berkerut. Bukanlah dia benci tapi Ma merungut justeru sukarnya menjaga makan minum dan kencing berak anak-anak kucing yang sedia ada. Itu tidak termasuk lagi kucing 'PATI' yang selalu bertandang ke rumah kami menagih makanan. Namun, tubuh kurus kering dan mata layu daif anak kucing itu seolah-olah merayu saya...

"Kita ambik..." kata saya pendek. Anak sauadara itu patuh. Kucing kecil kurus itu didukung dan di bawa pulang.

"Kenapa tak pilih anak kucing yang lagi dua tu?" anak sauadara saya betanya.

"Kita terpaksa pilih, Biarlah dua ekor lagi tu, ibu dia yang jaga. Yang ni kita jaga..."

"Kenapa pilih yang ni?" Anak saudara saya masih bijak tutur tanyanya. Banyak pula soalnya. Tapi ya juga. Kenapa yang seekor ni jadi pilihan. Bukan yang dua lagi...

"Yang ni lebih kurus. Lebih sakit dan lebih lemah. Yang tadi tu nampak sihat. Biar emak dia jaga. Kita boleh jaga dia lebih baik daripada emaknya. Kat rumah kita ada banyak tempat perlindungan daripada panas dan hujan. Kalau tinggal kat pasal ni, Nanti, kucing ni jadi lemah dan mati."

Sesampai di rumah anak saudara saya mula sibuk. Disiapkan susu, disediakan makanan berzat khusus untuk anak kucing. Si comel nama diberikan. Saya dan anak saudara ini mula sibuk dengan operasi menyelamat tersebut. Kucing-kucing lain hilang keistimewaan. Coyote dipindahkan ke sangkar kelas ke dua bersama anak-anaknya.

Keutamaan diberikan kepada si comel kerana keadaannya yang daif dan lemah. Setelah bersungguh berusaha, saya yakin Si comel akan berjaya diselamatkan. Nasibnya tentu lebih baik dari saudara kandungnya yang dijaga oleh ibu yang daif.

Dia akan selamat... InsyaAllah... begitu bisik hati saya.

Sehari, 2 hari, 3 hari... si comel masih begitu-begitu juga. Matanya masih tertutup. Badannya masih tidak ada perubahan.

Pukul 4 petang, hari kerja... handphone saya berbunyi. Anak saudara memberi salam dan menangis.... Si Comel mati.

Ketika balik saya melihat sangkar istimewa si Comel telah dihuni oleh Coyote dan anak-anak.

**********

"Anjang rasa, saudara Si Comel pun mati jugak ke?" tanya anak saudara saya setelah seminggu comel mati.

"Hmmm tinggal kat rumah, makan sedap dan berkhasiat pun si Comel boleh mati. Anjang rasa anak kucing yang kita tinggal kat pasar tu pun mati jugak."

"Betul ke Anjang?"
Saya terusik dengan pertanyaan itu. Ingin juga saya pastikan.

Satu hari setelah beberapa minggu peristiwa itu berlalu, saya pergi lagi ke pasar itu. Anak saudara yang sama masih suka mengikut. Ma sudah menyelinap di sebalik kesibukan manusia membeli belah. Saya dan anak saudar berjalan di tepi gerai menjual sayur...

"Anjang, Anjang..." Panggilan anak saudara tiba-tiba mengejutkan.

"Kenapa?"

"Tengok tu..." Katanya sambil menunjuk ke satu arah.

Kelihatan anak kucing 'Saudara' si comel berlari-lari cergas bersama ibunya. Nampak sihat dan lebih gemuk. Begitu juga si ibu. Keliahatan lebih kuat dan aktif.

"Anjang betullah ni saudara si Comel." Kata anak saudara saya sambil mendukung anak kucing itu.

Saya diam. Rasa kesal, malu dan bersalah bertubi-tubi menimpa.

"Dia tak mati pun Anjang." Perlahan suara anak saudara menghiris hati. Ternyata keputusan saya memutuskan kasih sayang si Comel dengan saudaranya adalah salah.


"Nak tahu kenapa Anjang bersalah?" Akui saya dalam perjalanan pulang dari pasar.

Anak sauadara saya diam terus mencari-cari jawapan.

"Anjang bersalah sebab dah putuskan kasih sayang si Comel dengan ibu dia. Anjang fikir, si Comel boleh sihat semula hanya dengan makanan dan perlindungan. Anjang lupa, binatang pun perlukan kasih sayang dari ibunya."

"Ingat tu, kasih ibu tak boleh ditukar ganti..." tiba-tiba Ma saya mencelah.

Saya termenung sendiri... itu baru anak kucing... Bagaimana pula anak manusia yang diputuskan kasih dengan ibunya, Pasti lebih derita...

Hati terus diburu rasa bersalah. Memisahkan si comel dengan ibunya. Angkuhnya diri, apabila merasakan boleh gantikan kasih sayang ibu. Hakikatnya saya tidak layak menjadi pengganti ibu... sekali pun ibu bagi seekor kucing**

7 comments:

Sufi Idany said...

hebatkan nilai dan erti kasih sayang... even binatang pun tahu dan mengerti erti kasih sayang inikan pula kita manusia yang Allah kurniakan akal dan sifat2 penyanyang kan? tp kdg2 bila kita telusuri, ramai manusia hari ni yang menjadi kejam dan hilang nilai2 kemanusian... terbaru... mayat bayi dalam sejadah kat masjid.... tercapaikah akal untuk menilai apakah kategori manusia itu ? na'uzubillahiminzalik...

abg chime.... ida suka tgk kucing yg comey2 tp sebenarnya alah dgn kucing.... jd ida hanya melihat dari kejauhan... huhuhuh

cHeRyNa PiReS said...

sediiiiiiiiiiiihhhh:(

kadang2 kite tak tau nasib anak kucing nieh...

walo diangkat sesaat pon die dah mengiau carik mak die:(

kesimpulan: jgn pisahkan kucen dgn mak die...akan diingat:D

* thanx sbb visit blog kite:D

adaliciOus said...

kasih ibu memang tiada penggantinya =]

cappuccino said...

sedeyyyy...huhu...chime ne kisah benar ke lakonan semula semata2...sedey le..biarpun hero die kucing ajer tp cukup menyentuh perasaan..kalo kt india ne mau kene bakar panggung sbb hero die mati hehhehehe....

i-chimera said...

ida - saya terkesan juga dgn satu ayat @ tajuk ... apa-apa lah! yg berbunyi 'kita semakin kejam'... menggambarkan keadaan kita sekarang.. ngeri...
ish! suka kucing tapi alah pulak ya... huhu, kena gosok dari jauh lah ya...

cheryna... ya, jgn pisahkan sape2 pun dari mak dia.. tak kiralah kucing ke, ayam ke, itik ke.. org jgn sekalikalilah... thax jugak sebab lawat blog kita balik...

adalicious - betulllll...

Bro - ni kisah benar. yang benar ada, yg dilakonkan semula pun ada sikit2... cerita ni bukan nak kisahkan pasal hero tu... tapi pasal hero yg sorang lagi tu... alah! yg hensem tu... ha, yg tulah..

Izariza said...

Bingkisan yang menarik dan penuh makna .. saya ni kan kalau bab-bab kucing nak anak2 memang cepat tersentuh :(

Saya pautkan link ke blog kamu di blog saya ye?

arnamee said...

kasih ibu sepanjang mase~